MENGASAH KECERDASAN EMOSI dengan MENULIS


1. Pengertian Menulis

Menurut Tarigan (Hasani, 2005:1) menulis adalah menurunkan atau melukiskan lambang-lambang grafik yang menggambarkan suatu bahasa yang dipahami oleh seseorang, sehingga orang lain dapat membaca lambang-lambang grafik tersebut kalau mereka memahami bahasa dan grafik tersebut. Menurut Syamsudin (Hasani, 2005:1) menulis adalah aktivitas seseorang dalam menuangkan ide-ide, pikiran, dan perasaan secara logis dan sistematis dalam bentuk tertulis sehingga pesan tersebut dapat dipahami oleh para pembaca. Menurut Hasani (2005:2) menulis merupakan keterampilan berbahasa yang dipergunakan untuk berkomunikasi secara tidak langsung. Menulis merupakan kegiatan yang produktif dan ekspresif, sehingga penulis harus mampu memanfaatkan kemampuan dalam menggunakan tata tulis, struktur bahasa, dan kosakata.

Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa menulis adalah keterampilan yang bersifat produktif dengan kegiatan berupa menuangkan pikiran, perasaan dan ide-ide dalam bentuk lambang-lambang bahasa dan simbol grafis dengan menggunakan tata tulis, struktur bahasa, dan kosakata.

2. Pengertian Kecerdasan Emosi

Kecerdasan emosional merupakan suatu konsep baru yang sampai saat ini belum ada definisi yang baku yang menerangkan.. Telaah mengenai arti kecerdasan emosional biasanya terkait dengan kemampuan seseorang dalam menggunakan aspek pikiran dan emosi untuk memecahkan berbagai masalah kehidupan (Seca Pramana, 1999).
Salovey dan Mayer tahun 1990 menerangkan bahwa kualitas-kualitas emosional yang penting bagi keberhasilan, di antaranya adalah empati, mengungkapkan dan memahami perasaan, pengendalian amarah, kemandirian, kemampuan memecahkan masalah pribadi, ketekunan, kesetiakawanan, keramahan dan sikap hormat (Shapiro, 1999). Sedangakan kecerdasan emosi Goleman tampaknya lebih ditujukan pada upaya mengenali, memahami, dan mewujudkan emosi dalam porsi yang tepat. Hal lain yang juga penting dalam kecerdasan emosional ini adalah upaya untuk mengelola emosi agar terkendali dan dapat dimanfaatkan untuk memecahkan masalah kehidupan terutama yang terkait dengan hubungan antarmanusia (Rostiana, 1997).

Reuven Baron (dalam Goleman, 2000) berpendapat bahwa kecerdasan emosional adalah serangkaian kemampuan pribadi, emosi, dan sosial yang mempengaruhi seseorang untuk berhasil dalam mengatasi hambatan dan tekanan lingkungan.

Shapiro (1999) menyatakan bahwa kecerdasan emosional sangat berhubungan dengan berbagai hal yaitu perilaku moral, cara berpikir yang realistik, pemecahan masalah, interaksi sosial, emosi diri, dan keberhasilan baik secara akademik maupun pekerjaan. Sementara itu, Secapramana (1999) mengemukakan bahwa kecerdasan emosional merupakan kemampuan untuk mengenali, mengolah dan mengontrol emosi agar seseorang mampu berespon secara positif terhadap setiap kondisi yang merangsang munculnya emosi-emosi tersebut.

Aspek-aspek Kecerdasan Emosional
Menurut Salovey dan Mayer, ada lima aspek dalam kecerdasan emosional (dalam Goleman, 2000) yaitu:

a. Mengenali emosi diri, merupakan inti dan dasar dari kecerdasan emosional yaitu kemampuan untuk memantau perasaan dari waktu ke waktu bagi pemahaman diri dan kemampuan mengenali perasaan sewaktu perasaan itu terjadi.

b. Mengenali emosi diri yaitu kemampuan untuk menguasai perasaannya sendiri agar perasaan tersebut dapat diungkap dengan tepat. Orang tidak mampu mengelola emosinya akan terus menyesali kegagalannya sedangkan mereka mampu mengelola emosinya akan segera bangkit dari kegagalan yang menimpanya.

c. Memotivasi diri sendiri yaitu kemampuan untuk mengendalikan diri dan menahan diri terhadap kepuasan sesaat untuk tujuan yang lebih besar, lebih agung dan lebih menguntungkan.

d. Mengenali emosi orang lain, yaitu kemampuan menangkap sinyal-sinyal sosial yang tersembunyi, yang mengisyaratkan apa yang dibutuhkan atau dikehendaki oleh orang lain.

e. Membina hubungan dengan orang lain yaitu kemampuan seseorang untuk membentuk hubungan, membina kedekatan hubungan, meyakinkan, mempengaruhi dan membuat orang lain nyaman, serta dapat terjadi pendengar yang baik.

Goleman (2000) mengemukakan bahwa ada beberapa aspek kecerdasan emosional yaitu:

a. Kesadaran diri, yaitu kemampuan seseorang untuk mengetahui apa yang ia rasakan pada suatu saat dan menggunakannya untuk memandu dalam pengambilan keptuusan bagi diri sendiri.

b. Pengaturan diri yaitu kemampuan seseorang menangani emosinya sendiri sehingga berdapak positif terhadap pelaksanaan tugas, peka terhadap kata hati, sanggup menunda kenikmatan sebelum tercapainya suatu sasaran, dan mampu pulih kembali dari tekanan emosi.

c. Motivasi diri, kemampuan menggunakan hasrat yang paling dalam untuk menggerakkan dan menuntun menuju sasaran, mampu mengambil inisiatif dan bertindak secara efektif serta mampu bertahan menghadapi kegagalan dan frustrasi.

d. Empati yaitu kemampuan untuk merasakan apa yang dirasakan oleh orang lain, menumbuhkan hubungan saling percaya dan mampu menyelaraskan diri dengan berbagai tipe orang.

e. Ketrampilan sosial yaitu kemampuan untuk mengendalikan emosi dengan baik ketika berhubungan sosial dengan cermat dapat berinteraksi dengan lancar, menggunakan ketrampilan ini untuk mempengaruhi, memimpin, bermusyawarah, menyelesaikan permasalahan dan bekerja sama dengan tim.

Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa kecerdasan emosi adalah kemampuan yang dimiliki seseorang yang meliputi kecerdasan intrapribadi; kesadaran diri, pengaturan diri, motivasi diri, serta kecerdasan interpribadi yang berupa empati dan keterampilan sosial dalam membina hubungan dengan orang lain.

Secara sederhana, kecerdasan emosi dapat digambarkan dalam bagan berikut:

3. Mengasah Kecerdasan Emosi dengan Menulis

a. Menulis Melalui Teks: Penularan Emosi

Teks dapat memuat emosi kita. Teks dapat menularkan emosi kita. Ringkasnya, teks dapat membagikan perasaan kita ketika perasaan tersebut memendam sesuatu yang dirasakan. Memang, teks tidak secara utuh dan total mengalirkan pelbagai rasa yang dialami si pencipta teks. Teks hanya dapat menggambarkan.
Namun, sekali lagi, keuntungan teks bagi seorang penulis adalah teks akan membantunya untuk merekam sesuatu yang dia alami, yang dia rasakan, dalam bentuk yang terus bergerak dan tidak mati.
Teks juga dapat memudahkan seseorang merekam apa saja dan mengungkapkan apa saja. Teks membebaskan seseorang untuk berbuat sekehendak hatinya. Tidak sebagaimana medium lain, teks dengan cerdik dapat membawa seorang penulis untuk memperbaiki berkali-kali apa yang ingin dia tuliskan.

b. Menulis Dapat Melatih Kejujuran

Bagaimana kita mengukur sebuah kejujuran? Apabila kejujuran dikaitkan dengan kegiatan menulis, ada kemungkinan kita dapat mengukur soal kejujuran ini dari seberapa jauh seorang penulis tidak menjiplak atau menelan mentah-mentah gagasan orisinal orang lain. Menuliskan rasa marah, harapan, ketakutan, kecemburuan, bisa mencegah kita dari menguburkan emosi kita dalam-dalam, yang menyebabkan emosi itu sulit diraih kembali. Penggunaan huruf besar, tanda seru, atau kata sifat saat menulis buku harian merupakan cara kita berteriak tanpa harus membangunkan tetangga. Dengan menulis, kita dapat sangat jujur menyatakan tentang apa yang sesungguhnya kita rasakan karena kita tidak peduli dan tidak memikirkan siapa yang akan membaca tulisan kita. Bila hal ini dilakukan terus-menerus, dapat melatih kita untuk senantiasa jujur, paling tidak jujur terhadap perasaan diri sendiri.

c. Menulis Menyehatkan emosi

Menulis dapat menjadikan diri lebih sehat sebab ada kemungkinan tekanan-tekanan yang mendera jiwa sudah agak berkurang. Berkat menulis juga kita punya “bahan-bahan” tulisan yang unik, yang berbeda dengan yang dimiliki oleh penulis lain. Berkat menulis juga kita lebih siap untuk menunjukkan kepada siapa saja tentang hal-hal berharga yang kita punya.
d. Mengelola Kepercayaan yang Mengekang dan Tidak Tepat

Menulis dapat menjadi alat penyaring yang sangat hebat sehingga apa saja yang masuk ke dalam diri kita dapat kita peras dan pilih yang terbaik serta cocok dengan diri kita. Menulis dapat membantu diri kita untuk tidak terpengaruh kepada dogma dan doktrin yang menekan. “Menulis bagi diri sendiri” adalah konsep menulis yang dapat membebaskan diri kita dari segala kekangan untuk menampilkan karakter diri kita. Tanpa mesti merasa takut akan penilaian orang lain atau doktrin-doktrin tentang kebakuan menulis. Dengan menulis bagi diri-sendiri, dapat membebaskan kita untuk menjadi diri sendiri. Lama-kelamaan apabila hal ini terus dilakukan akan dapat berdampak pula pada kemampuan diri kita dalam melepaskan diri dari kekangan atas doktrin-doktrin yang mengekang tersebut.

e. Mengendalikan rasa takut

Tidak ada rasa takut yang perlu dimunculkan pada saat kita berlatih menulis. Diri kita sendirilah yang menentukan segalanya. Kita bebas menulis apa saja. Bahkan kita bebas untuk menggali secara dalam hal-hal “buruk” yang ada di dalam diri kita yang sudah tersimpan lama. Apabila kita berhasil menggali segala keburukan diri kita, bisa jadi diri kita akan lebih lega menerima segala kelemahan kita. Di samping itu, kita juga dapat langsung membuang (dengan membakar atau merusak) tulisan kita itu dan mengisi diri kita dengan hal-hal baru yang lebih bermanfaat bagi pengembangan diri kita.

————————————————————————————————
Sumber :

Hernowo, 2003. Quantum Writing Cara Cepat Nan Bermanfaat untuk Merangsang Munculnya Potensi Menulis. Bandung: MLC

__, 2004. Main-main dengan Teks Sembari Mengasah Potensi Kecerdasan Emosi. Jakarta: Kaifa

http://www.masbow.com/2009/08/kecerdasan-emosional.html

http://www.google.com

Iklan

3 Tanggapan

  1. Assalamu’alaikum
    BW Pak, suka postingan ini.

  2. Tulisan yang bagus. Mendukung keyakinan saya selama ini, bahwa ketika menulis penting memilih kata yang tepat, pesan jelas, termasuk penggunaan tanda baca seperlunya, tak berlebihan. Ada orang yang gemar menggunakan tanda seru berlebihan, hehehe. Terimakasih yaa, sudah murah hati berbagi pengetahuan.

  3. Tulisan Yang Bagus dan Bermanfaat….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • Allahumma bariklana fi Rajab wa Sya’ban, wa ballighna Ramadhan. Ya Allah, berkahilah kami pada bulan Rajab dan Sya’ban, dan sampaikanlah kami kepada Ramadhan.
  • Tarbiyah

    Tanpa pembinaan dan penataan yang benar kelas ini akan menjadi kekuatan destruktif yang dikendalikan tangan-tangan berdarah. Dendam kemiskinan kerap membuat orang melahap fatamorgana. Mereka melahap tuduhan bahwa masyarakat tak peduli kepada derita mereka, lalu menyambut lambaian para penipu yang akan menunggangi mereka. Kalau para kader hanya mencemooh dari jauh kelicikan para tengkulak yang memperdagangkan kemiskinan dan melahap begitu banyak hak masyarakat miskin, tetaplah roda kemenangan berpihak kepada angkara murka.(Untukmu Kader Dakwah..(Alm.Ust.Rahmat Abdullah)
  • Baca Yuukk…!!

    "Rasulullah menjelaskan, tatkala ditanya oleh seorang sahabat, 'Wahai Rasulullah, apakah itu ghibah?' Lalu jawab Baginda, 'Menyebut sesuatu yang tidak disukai oleh saudaramu di belakangnya!' Kemudian Baginda ditanya lagi, 'Bagaimana sekiranya apa yang disebutkan ltu benar?' jawab Baginda, 'Kalau sekiranya apa yang disebutkan itu benar, maka itulah ghibah, tetapi jika sekiranya perkara itu tidak benar, maka engkau telah melakukan buhtan (pembohongan besar)'." (Hadis riwayat Muslim, Abu Daud dan At-Tarmizi).
  • Demi Waktu

    April 2010
    S S R K J S M
    « Mar   Mei »
     1234
    567891011
    12131415161718
    19202122232425
    2627282930  
  • TRANSLATE

  • Tamu Online

  • Find Me On

  • Gabuk Yuk..

  • Top Rating

  • Tulisan Terakhir

  • Tuker Link

    Kolom blog tutorial FB Kolom blog tutorial WP
  • HALAL..! Ayo Gabung!

  • Artikel Menarik

    Belajar Membuat Wordpress

    Belajar Membuat Wordpress

  • Kategori

    Aku Pasti Bisa Berita Cinta Dunia IT Getar2 Kerinduan Qalbu Hati Informasi Kesehatan Kisah Manajamen Waktu Mari Bermuhasabah Menikah Motivasi News Palestin Pendidikan Pengetahuan Perjuangan Puasa Puisi Kreatif Renungan Sang Murobbi Spirit Teknologi Umum Uncategorized Ust. KH.Rahmad Abdullah
  • Dilarang Copy Paste Tanpa Ijin !

    Protected by Copyscape Plagiarism Software
  • Twitter’ku

    Kesalahan: Twitter tidak merespons. Tunggulah beberapa menit dan perbarui halaman.

  • Pintu Gerbang

  • DOWNLOAD BROSUR LAPTOP & Accesories Lengkap

  • %d blogger menyukai ini: